Home > Administrasi Data Web Server > Pengertian Apache

Pengertian Apache

Apache adalah sebuah nama web server yang bertanggung jawab pada request-response HTTP dan logging informasi secara detail(kegunaan basicnya). Selain itu, Apache juga diartikan sebagai suatu web server yang kompak, modular, mengikuti standar protokol HTTP, dan tentu saja sangat digemari. Kesimpulan ini bisa didapatkan dari jumlah pengguna yang jauh melebihi para pesaingnya. Sesuai hasil survai yang dilakukan oleh Netcraft, bulan Januari 2005 saja jumlahnya tidak kurang dari 68% pangsa web server yang berjalan di Internet. Ini berarti jika semua web server selain Apache digabung, masih belum bisa mengalahkan jumlah Apache.

Apache memiliki fitur-fitur canggih seperti pesan kesalahan yang dapat dikonfigur, autentikasi berbasis basis data dan lain-lain. Apache juga didukung oleh sejumlah antarmuka pengguna berbasis grafik (GUI) yang memungkinkan penanganan server menjadi mudah. Apache merupakan perangkat lunak sumber terbuka dikembangkan oleh komunitas terbuka yang terdiri dari pengembang-pengembang dibawah naungan Apache Software Foundation.

Saat ini ada dua versi Apache yang bisa dipakai untuk server produksi, yaitu versi mayor 2.0 dan versi mayor 1.3. Apache merupakan webserver yang paling banyak digunakan saat ini. Hal ini disebabkan oleh beberapa sebab, di antaranya adalah karena sifatnya yang opensource dan mudahnya mengkostumisasikannya. diantaranya dengan menambahkan support secure protocol melalui ssl dan konektifitasnya dengan database server melalui bahasa scripting PHP .

1. Ab (Apache Bookmarking Tool)

Ab adalah Apache HTTP server benchmarking tool, yang intinya adalah untuk mengukur berapa kecepatan apache dalam menangani sejumlah request per unit waktu. Semakin besar nilainya (request/second) semakin baik. Nilai ini (request/second) bisa di-tuning dengan beberapa cara, misalnya dengan caching, php accelerator (zend, eAccelerator), dan lainnya. Sebuah contoh kasus pada blog yang menggunakan engine wordpress di dalamnya, sebelum menggunakan plugin cache (murni wordpress) bisa mendapat sekitar +/- 40 requests/second. Tapi setelah menambahkan plugin WP-Cache (disarankan:) WP-Super Cache bisa mencapai 400-an requests/second. Berikut link urlnya: http://elliottback.com/wp/why-my-wordpress-site-is-so-much-faster-than-yours/

2. Alias pada apache

Alias pada web server berfungsi jika kita ingin menampilkan web yang berada di luar directori default dari apache. Misal sebagai contoh terdapat web duniakamu yg berlokasi di /media/web/. Seharusnya web tersebut diletakkan di /var/www/ akan tetapi pada direktori defaul apache sudah terdapat file lain. Jika direktori duniakamu dimasukkan ke dalam direktori default apache akan menghasilkan kericuhan pada direktori itu. Untuk menghindari kericuhan itu bisa ditambahkan beberapa baris tulisan pada apache.conf tentang alias.

Alias /duniakamu “/media/web/duniakamu/”

Options Indexes MultiViews FollowSymLinks
AllowOverride None
Order allow,deny
Allow from all

Setelah ditambahkan save dan restart web servernya sesuai directori dan versi web server, misal /etc/init.d/apache2 restart. Kemudian atur juga permision pada direktori duniakamu, atur agar smua user bisa membaca dan mengeksekusi, misal chmod 775 /media/web/duniakamu.

3. Masuk ke Directori Apache

Yang dimaksud dengan Directori Apache adalah direktori atau folder dimana terdapat kumpulan script atau konfigurasi file suatu web ( web yang menggunakan server apache).
Berikut ini adalah langkah-langkahnya :

a. Buka google.

b. pastekan kode di bawah ini di kolom search lalu tekan Enter.
“Apache/1.3.31 server at” intitle:index of
Perintah diatas digunakan untuk menyuruh mesin Google untuk menquery alamat website yang menggunakan server Apache versi 1.3.31 terutama index filenya.

c. buka salah satu alamat situs dari hasil pencarian google tersebut dan anda sudah bisa masuk ke direktori web tersebut.

4. Cara Menginstall Apache

Cara menginstall apache bisa melalui console juga bisa melalui module dari webmin.
Berikut adalah langkah-langkah Menginstall apache dengan module dari webmin.
Sebelum menginstall pastikan anda sudah login ke webmin anda. Namun jika di server anda sudah ada apache, maka tidak perlu melakukan langkah ini.

a. Untuk install, masuk ke webmin kemudian klik un-used module.

b. Maka akan keluar tulisan The Apache Webserver package can be automatically installed by Webmin. Click here to have it downloaded and installed using YUM. Kemudian klik di click here.

c. Setelah itu apache server siap dikonfigurasi. Jika apache sukses diinstall maka di tab servers akan keluar tulisa apache webserver.

d. Untuk mengecek apakah instalasi apache anda sudah berhasil atau belum, coba buka IP anda melalui firefox, http://IP_anda/.

About these ads
  1. July 20, 2011 at 6:03 am

    suwon……………

  2. August 3, 2011 at 6:11 pm

    mas, aku ambil sebagian untuk penelitian ilmiah aku boleh ya? :D

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: